The 2019 AICHR & UNDP Interregional Dialogue: Sharing Good Practices and Responsible on Business and Human Rights Interregional Dialogue on BHR, Bangkok, Thailand

Bagikan

Bangkok, ham.go.id – Direktorat Jenderal HAM mengikuti kegiatan The 2019 AICHR & UNDP Interregional Dialogue: Sharing Good Practices and Responsible on Business and Human Rights Interregional Dialogue on BHR, Bangkok, Thailand. (10-13/6).

Kegiatan yang berlangsung selama dua hari ini menekankan pada dua topik; pertama, inventarisasi kemajuan terkini di antara Negara-negara Anggota ASEAN dalam implementasi Prinsip-prinsip Panduan Hak Asasi Manusia PBB (UNGPs), khususnya pengembangan rencana aksi nasional bisnis dan hak asasi manusia; kedua, diskusi tentang interaksi antara UNGP dan perluasan liberalisasi perdagangan melalui Perjanjian Perdagangan Bebas, penting Regional Kemitraan Ekonomi Komprehensif.

Dialog yang diikuti oleh 700 peserta yang terdiri dari anggota negara ASEAN, 60 negara, NHRI, CSO dan pakar. Adapun delegasi Indonesia salah satunya dari Direktorat Jenderal HAM, Kementerian Hukum dan HAM, diwakili oleh Kasubdit Kerja Sama Luar Negeri, Andi Taletting Langi.

Kegiatan yang bertujuan untuk menciptakan platform dalam pertukaran pandangan dan pelajaran praktis tentang bagaimana berbagai pemangku kepentingan termasuk mekanisme HAM regional, sektoral ASEAN badan, lembaga HAM nasional dan nasional instansi pemerintah berperan dalam mengimplementasikan atau mendukung penerapan Prinsip Panduan tentang Bisnis dan Hak Asasi Manusia (BHR) yang diadopsi oleh PBB pada tahun 2011.

The ASEAN Intergovernmental Commission on Human Rights (AICHR), telah mengakui hubungan antara praktik bisnis dan hak asasi manusia. Andi Taletting mengungkapkan “Memang studi tematik pertamanya tentang tanggung jawab sosial perusahaan yang disimpulkan dan diluncurkan pada tahun 2014 telah mengemuka fakta bahwa bisnis dapat menciptakan peluang yang meningkatkan mata pencaharian masyarakat, pekerja dan masyarakat di sekitar mereka. Namun disisi lain, praktik bisnis tersebut dapat menyebabkan dampak negatif atau merugikan secara internal dan eksternal. Dampak negatifnya harus dicegah, dikurangi dan dicegah melalui, misalnya, penerapan strategi yang efektif dan komprehensif tentang bisnis dan hak asasi manusia”. Ujarnya.

Di tingkat global, UNGPs dikembangkan untuk mengatasi dampak yang ditimbulkan oleh bisnis yang sekarang diakui memiliki tanggung jawab untuk menghormati hak asasi manusia bersama dengan negara-negara yang merupakan pemangku kepentingan utama. Melalui dukungan Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada tahun 2011, UNGPs menyediakan kerangka kerja efektif untuk melindungi hak asasi manusia dalam konteks bisnis, mengklarifikasi apa yang diharapkan oleh negara dan bisnis untuk mencegah dan mengatasi dampak pada hak asasi manusia yang timbul dari kegiatan bisnis. Hal ini perlu disesuaikan dengan pengawasan yang lebih baik oleh publik dan investor pada dampak aktual dan potensial bisnis pada orang-orang di seluruh dunia. Korporasi semakin menyadari tidak hanya risiko reputasi dan material disajikan oleh dampak terhadap hak asasi manusia, tetapi juga risiko yang tidak tertangani risiko hak asasi manusia yang muncul untuk pembangunan berkelanjutan.

UNGP didasarkan pada tiga pilar; pertama, bahwa negara memiliki kewajiban untuk melindungi hak asasi manusia, termasuk terhadap pelanggaran HAM oleh bisnis; kedua, bahwa bisnis memiliki tanggung jawab untuk menghormati hak asasi manusia di seluruh kegiatan dan hubungan bisnis mereka; dan ketiga, negara dan bisnis memiliki peran dalam memastikan akses pemulihan yang efektif.

Standar-standar ini didasarkan pada instrumen  hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa dan standar kerja yang lebih teknis seperti International Labour Organisation (ILO). Standar dan inisiatif internasional utama lainnya untuk perilaku bisnis yang bertanggung jawab telah memasukkan Prinsip Panduan, termasuk Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD) yang merupakan Pedoman untuk Perusahaan Multinasional, Organisasi Standar Internasional (ISO) 26000, UN Global Compact dan Kerangka Kerja Keberlanjutan dan Standar Kinerja Korporasi Keuangan Internasional serta Prinsip Sukarela tentang Keamanan dan Hak Asasi Manusia (Prinsip Sukarela) dan Inisiatif Transparansi Industri Ekstraktif, Agenda 2030 PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan, menggarisbawahi bahwa kontribusi sektor swasta terhadap SDGs akan bersinergi untuk melindungi hak-hak pekerja dan standar lingkungan dan kesehatan, sesuai dengan standar dan perjanjian internasional yang relevan dan inisiatif lain yang sedang berlangsung, termasuk UNGPs. Dalam konteks bisnis, beberapa asosiasi bisnis berbasis industri dan global telah membuat komitmen publik kepada UNGPs.

Secara umum, forum regional ini akan meningkatkan pemahaman tentang bagaimana praktik bisnis dapat menciptakan peluang untuk perlindungan dan promosi hak asasi manusia, terutama kelompok rentan seperti perempuan dan orang-orang penyandang disabilitas serta menemukan cara dan sarana untuk mengurangi atau mencegah dampak negatif bisnis pada hak asasi manusia. Lebih khusus lagi, ini akan berkontribusi pada implementasi Visi ASEAN 2025 dan blue print yang berupaya mengarusutamakan hak asasi manusia di tiga pilar Komunitas ASEAN.

Berkenaan dengan Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA), Dialog 2019 akan mengedepankan berbagai isu yang telah dimasukkan dalam agenda MEA, termasuk pembangunan ekonomi berkelanjutan dan bisnis inklusif. Fokus dari Dialog adalah pertama, Negara-negara Anggota ASEAN akan berbagi kemajuan dalam pelaksanaan UNGP di yurisdiksi masing-masing, misalnya pengembangan rencana aksi nasional tentang BHR, disahkannya melalui undang-undang atau adopsi kebijakan terkait yang meningkatkan BHR. Kedua, mengingat prioritas ASEAN untuk menegoisasikan Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) yang akan menciptakan blok perdagangan terbesar di dunia yang terdiri dari 10 Asean Multinational Companies (AMS)  dan 6 mitra dagang. Dialog membahas relevansi dan persimpangan Free Trade Agreements (FTAs), serta dampak potensial terhadap BHR.(sa)

Skip to content